WASPADALAH!!!! WASPADALAH !!!!!!!!

March 26, 2010 Qeeya Aulia 1 Comments

Sebenarnya gak terlalu berbahaya sich apa yang mau gw ceritain disini. Tapi supaya lebih menarik, makanya judul postingan gw kayak ancaman "Bang Napi" hehe.

Cerita berawal di hari kamis tanggal 11 Maret 2010. Pagi – pagi gw sama temen gw yang namanya dian, pergi nyari makanan buat sarapan. Padahal sebelumnya kita berdua udah semangat 45 berangkat pagi ke kampus dan siap menimba ilmu dari bapak dosen Fiqh Nilai yang jadwal sebenarnya jam pertama alias jam 7.00 itu ternyata tidak bisa hadir karena ada urusan keluarga yang benar-benar mepet, terlepas dari rasa ingin tahu apa urusan beliau ^^

Nah, sebelum kita pergi beli buat sarapan, kita mampir dulu ke indomart beli beberapa keperluan yang makhluk berjakun gak boleh tau heuheu.. beres belanja-belanja sedikit, kita pergi ke rumah makan Yoyo, posisinya agak depan kampus gw tercinta. Kelar beli makanan buat sarapan, kita bagi tugas. Gw bagian ngeprint tugas ke rental computer terdekat, temen gw bagian bayar makanan yang baru dibeli tadi.

Disini kejadian yang bikin jidat gw rada mengerut terjadi. Baru aja gw keluar dari rumah makan "Yoyo", eh…tiba – tiba gw di deketin ma 2 orang IBU-IBU !!!! mereka bukan ibu – ibu biasa atau mungkin bukan seperti ibu – ibu kita di rumah. Mereka sangar gila !!!! tanpa small talk alias basa – basi, mereka narik tangan kanan gw dengan kasar sambil ngomong gini "Neng …. Goceng neng goceng !!!!". busyetttttt!!!! Gw soak alias super kaget!!! Siapa yang gak kaget, kalo "di deketin" dua orang ibu – ibu dengan tiba – tiba dan dipalak ??? ya ampun…..padahal itu TKP depan kampus gw yang notabene Universitas Islam !!! ckckckckck!!!!

Gw yang kaget, spontan ngomel balik ke dua orang ibu – ibu tadi. Gw ngomel – ngomel sambil jalan cepet, ninggalin mereka yang gw sidik-sidik kayaknya rada mabok. Disini gw ngerasa beruntung punya hobi ngomel – ngomel hehe. Ternyata belakang gw ada temen gw namanya farid dan rinrin. "kenapa qi????kok sama ce esan berantem ??? kwkwkwkwkwkkwk" ejek farid. "Apa lo????" jawab gw sebel. Tanpa mikir – mikir lagi gw langsung ninggalin mereka dan menuju tempat rentalan buat nge print tugas. Gak lama kemudian muncul dian. Gw cerita ke dia kejadian yang gw alamin tadi. Dan ternyata…. Dian udah jadi korban pemalakan mereka.

Jadi waktu gw keluar rumah makan, dian udah kelar bayar dan langsung bergegas nyusulin gw. Tapi naasnya, waktu dia baru sampai depan rumah makan, dia disamperin persis kayak gw tadi disamperin dua ibu-ibu metal yang gw ceritain di atas. Nah….tadinya dian mau ngasih 1000 atau gak 2000 buat mereka, tapi waktu dian ngeluarin uangnya, ada uang 5ribu yang muncul dengan manisnya diantara uang seribuan. So… dengan polosnya salah satu ibu – ibu metal tadi langsung ngambil duit 5ribuan yang muncul dengan tiba – tiba itu sambil ngloyor pergi dan pastinya lupa bilang makasih. Dian yang tadinya mau neriakin MALING !!!! mengurungkan niatnya karena agak gemetar ngeliat kalung tengkorak mereka. Dengan rasa ikhlas gak ikhlas disertai ngomel-ngomel dia melepaskan kepergian dua ibu-ibu saklek yang lebih mirip preman pasar itu.

Hemm….apa hal ini sudah sering terjadi ??? mungkin jawaban yang sangat tepat adalah YA !!! gw heran, katanya negara ini negara paling ramah se-dunia (dulu), tapi kogh gini ya???? siapa yang salah dan siapa yang harus menanggung akibatnya??

Dulu, jadi preman dianggap tabu. Sekarang, jadi preman jadi keren. Dulu, mabok dan malak jadi kerjaan orang jahat. Sekarang, mabok dan malak jadi kerjaan siapa aja dan tanda kemoderenan.

Kalau menurut psikoanalisanya Sigmund Freud, mungkin ini salah satu contoh mekanisme pertahanan ego yang ambruk. Jadi dengan mudahnya id menguasai diri manusia, mengalahkan ego dan super ego. Kalau dalam ilmu tauhid, mungkin ini yang namanya iman yang sedang turun, yang turunnya dipacu oleh meningkatnya pekerjaan yang tidak baik alias maksiat.

Yang jelas hanya satu. Dunia ini sudah tidak aman. Entah tidak aman karena alam yang sudah tidak bersahabat ataupun tidak aman karena manusia yang menghuninya juga sudah tidak membuat dunia menjadi nyaman.

Banyak orang jahat berfikir "aku dilahirkan seperti ini dan inilah takdirku (menjadi orang jahat)". Padahal sebenarnya tidak begitu. Setiap orang dilahirkan dalam keadaan fithrah dan setiap orang mempunyai tali kekang masing – masing yang ada dalam hati nurani mereka. Tapi tali kekang tersebut tidak akan bertahan lama mengekang kita dari perbuatan yang tidak baik apabila kita mencoba untuk terlepas darinya sedikit demi sedikit. Pasti kita tahu peribahasa "sedikit demi sedikit lama – lama menjadi bukit". Dan peribahasa tersebut sepertinya mempunyai korelasi yang sangat kuat dengan topic yang kita bahas sekarang.

Kini, bukan saatnya menjatuhkan orang lain dan menempatkannya pada posisi "orang jahat", tapi inilah saatnya untuk menjaga diri kita dari posisi tersebut. Bila kita melakukan suatu kesalahan, yakinlah banyak yang mengetahui kesalahan kita tapi sedikit yang perduli atas apa yang kita lakukan dan apa akibat dari perbuatan tersebut untuk diri kita sendiri nantinya. Dengan begitu, tali kekang kita akan senantiasa melindungi kita dari setiap kesalahan yang kita lakukan. Waspadalah !!!! Waspadalah !!!


 

_Qeeya Aulia_

You Might Also Like

1 komentar: