TITISAN SIGMUND FREUD KEMBALI BERAKSI

June 24, 2010 Qeeya Aulia 0 Comments

Kelas gw tingkat pertama di kuliahan emang gak se-eksis kelas-kelas lain, gak se-pinter kelas-kelas lain, gak se-deket sama dosen daripada kelas-kelas lain. Tapi kita kayaknya punya sesuatu yang agak berbeda dari mereka.

Menurut gw, di kelas gw itu sarangnya orang – orang edan yang sukanya memberontak. Dan jarang banget kompak kecuali kalau ada acara – acara internal kelas yang kelas lain gak mungkin ikut.

Gw namain anak – anak kelas gw dengan nama "Titisan Sigmund Freud". Gak tau ide dari mana, tiba – tiba gw nyeplos ajah kata – kata itu. Awalnya sich cuma buat bikin poto kelas kita rada beda namanya, tapi ternyata aneh juga ya nama itu.

Kita anak – anak psikologi A UIN sagede Bandung angkatan 2009, emang kayaknya ngefans banget sama yang namanya Oom Sigmund Freud. Gimana enggak, setiap sang dosen ngejelasin berbagai teori yang gada kaitanya dengan teori Freud, salah satu dari anak kelas gw pasti nyambungin pertanyaanya ke teori Freud. Mana keseringan salah lagi. Salah satu struktur kepibadian ada yang namanya "ID" tapi bacanya tetep id. Bukan ai di ataupun ide. Nah…anak kelas gw keseringan bilang ai di yang selalu ditanggepin sama anak kelas yang lain dengan sewot. Tapi ternyata cara itu tidak pernah berhasil mengubah mereka – mereka yang salah baca.

Hemmm…namanya juga manusia…gitu kali ya???

Meskipun demikian, mudah – mudahan nama itu bikin kita – kita sepinter n seberguna Freud semasa hidupnya amiiin….

Hari Jum'at tanggal 11 Juni 2010, anak – anak kelas gw ngerencanain jalan – jalan bareng, sambil perpisahan buat beberapa temen gw yang bakalan pindah kampus. Mungkin prospek lulusan UIN kurang menjanjikan layaknya universitas – universitas lain. Entahlah….hanya mereka, orang tua mereka dan tuhan mereka yang tahu.

Acara diselenggarakan di Nagreg tepatnya di rumah makan apaaaa gitu, gw lupa namanya tapi kalo gak salah Kebun Strawberry Pak Asep.

Sebelum berangkat, ternyata bakat foto model kita semua mendadak kambuh. Jepret sana jepret sini…dan kamera pun pundung alias ngammuk tiba – tiba error.

Tapi itu gak jadi masalah, karena gak lama kemudian baik lagi setelah dijenguk Si Empunya, temen gw anak Biologi.

Jadwal keberangkatan yang delay 1 jam, gak bikin semangat kita menurun. Ya .. walaupun beberapa dari temen kita gak ikut pergi. Mereka itu adalah sebagai berikut : Ade Yuliana (gak bisa ikut soalnya ngurusin pendaftaran pindah jurusan), Desi Himmatul Azizah (soalnya lagi sakit), Amalia Rahmani (gak diijinin ma bonyok), Fajar Indra Kusumajaya (ada acara lain), Erlangga Fathul Hilma (1 tahunan ayahnya), Arif Furqon Nurfaizal (kakinya abis disuntik, jadi masih lumpuh sementara), sedangkan Agung Risna, Asep Somantri, Agung Sholihin, Deri Hadi Nurkarim (mereka tidak diketahui keberadaannya).

Setelah ngemil kerupuk sambil narsis-narsisan depan fakultas, akhirnya kendaraan beroda empat yang kita sewa pun tiba. Atur – atur tempat duduk bentar trus langsung cau (menurut bahasanya c aip) ke tempat tujuan.

Di angkot gw berisi manusia – manusia riweh. Ada gw, dian, kpu, dani, febi, t.elis, cecil, fikri, mas amir sampai cepi. Di angkot lain ada jejen, memen, ica, jajar, ca'i, dewi, diaz, stardut, t.nisa, anna, adlin, dsb. Ada juga yang pake motor dea en fajar sidiq

Mungkin gara – gara kita semua ada kemiripan secara genetik ^^, meskipun kita duduk di angkot yang berbeda, tapi tetep aja sama. Sama – sama riweh, sama – sama maen tebak – tebakan (meskipun beda jenisnya), n sama – sama ketawa – ketawaan.

Gak kerasa, akhirnya kita sampai juga ke tempat tujuan. Bakat model mulai kambuh lagi. Jepret sana jepret sini. Para sesepuh pusing mesen makanan apa yang cocok buat makan n kantong kita, sedangkan yang lainnya sibuk pasang gaya alias berpose.

Agak lama mikirin makanan apa yang pas buat kita, akhirnya kita semua narsis-narsisan kembali.

Capek poto – poto, kita semua mulai duduk rapi mengotak di saung (karena mejanya memang kotak). Kemudian pembicaraan serius pun digelar. Alfan sebagai kosma mengawali perbincangan serius kita. Tapi, emang dasar Alfan orang teriseng kesekian di dunia, jadi obrolan yang tadinya serius pun akhirnya berakhir dengan ke SOK SERIUSan kosma gw satu ini.

Gak lama, akang – akang pembawa makanan yang kita pesen akhirnya pun datang. Acara ngobrol seriusan pun terlupakan. Makan bersama gak ngabisin waktu yang lama. Dan acarapun berlanjut ke curhat – curhatan dari hati ke hati.

Satu persatu ngomongin semua pesan dan kesan selama satu tahun bersama. Gak lama kemudia giliran gw pun tiba (lebih tepatnya gw ngajuin diri buat ngomong duluan). Tadinya gw gak mau nangis, malu – maluin ajah, tapi gak kuat nahan nangis akhirnya jebol juga!

Gak terlalu penting sich apa yang gw omongin kemarin yang jelas gw berterimakasih banget buat semua anak kelas yang udah nerima gw jadi temen mereka dan gw minta maaf atas semua kesalahan gw yang terkadang rada kurang etis. ^^

Anak – anak pada ngejekin gw yang tiba – tiba mewek. Eh, tiba giliran ahmad fajar. Ternyata bukan gw aja yang terharu … dia juga ikut speechless… tuh khand…akhirnya semuanya jadi mendadak syahdu hiks…hiks…hiks…

Yang paling lucu itu si John. Dia ngerekam acara kita dari mulai terang hingga muncullah malam alias gelap. Sambil nangis sesegukan (soalnya dia sama dea mau pindah ke akmil), tetep merekam ..dan hasilnya pun bisa ditebak, gambar yang direkam John gak jelas apa yang disorot. Tapi gapapa, ngeliat John nangis sambil keukeuh megang hape juga udah berkesan kok hahaha ^_^

Tiba – tiba ada yang nyeletuk, "Sahabat…kita update status bareng yuk!!! MANTAP JAYA!!! Gimana??" dan langsung diamini oleh yang lain. Dan fenomena keajaiban facebook pun terjadi beberapa jam setelah kepulangan kita ke rumah masing - masing. Tiba – tiba notification alias pemberitahuan membludak. Serasa artis daaahhh!!! Padahal komen dari anak – anak kelas, tag catetan, pesan baru dari grup, tag poto, komen poto, dsb.

Karena beberapa orang udah mengeluarkan unek – uneknya dan berhubung beberapa temen kita mau pada langsung mudik, akhirnya acara selesai tepat jam 6 sore.

Belum puas poto-poto, dengan wajah merah-merah, bengkak-bengkak (ups maaf sembab – sembab maksudnya) abis nangis, kita poto – poto lagi buat terakhir kalinya.

Nah pas mau pulang ternyata ada yang lagi syuting. Awalnya kayak mau syuting film horror, ehhh ternyata syuting video klip lagu sunda. Tau gitu gw lewat depan artisnya, acting mungutin tissue (lagian mana ada tissue ya???)

Dan berpisahlah kita menuju rumah dan tempat tinggal masing – masing.

Intinya, dimana pun kita berada, diantara siapapun kita berinteraksi, ada dan tidak adanya kita bisa mempengaruhi orang – orang disekitar kita. Mungkin itulah fungsi teman : saling mempengaruhi dan dipengaruhi.

Over all, love you mantap jaya family!!!

Allahu yuqowwiinaa fii kulli amr.


 

You Might Also Like

0 komentar: