Ternyata…..

July 29, 2010 Qeeya Aulia 6 Comments


Tadi malam, tepatnya tanggal 20 Juli 2010, sekitar jam 10, ada salah satu program di salah satu tv swasta namanya "Ekspedisi Merah".



Gw lihat iklan acara ini berkali – kali sebelum "premier" nya, gw pikir acaranya keren gimanaaa gituh! Secara iklannya nyebutin kalau acara ini bertujuan untuk membuktikan mitos – mitos yang ada di Indonesia.
"Wah…gw kudu nonton!" tadinya tekad awal gw kayak gitu dan kebetulan hari itu hari selasa yang notabene hari pertama tayang acara ini.
Jam sepuluh malam rabu seminggu yang lalu itu gw yang masih melotot depan tv, langsung pindah channel. Mitos yang dibahas adalah mitos kesaktian Domba Salisih menyembuhkan orang sakit. Di salah satu desa di Ciwidey Bandung.
Awalnya memang agak kaku gimanaa gitu?! Gw pikir, hem…kayaknya lebih baik nonton dulu ampe akhir, mungkin aja ini pertama kali mereka syuting, jadi belum biasa.
Detik demi detik berlalu, tapi keganjilan dan kejanggalan muncul satu persatu.
Kalau tiba – tiba ada ular yang beda jenis dalam satu wilayah sih masih bisa ditolelir, mungkin aja emang benar terjadi, yaa meskipun aneh banget. Tapi yang rasanya gak mungkin banget itu kenapa bisa ada orang yang bawa dombanya malem- malem ke tempat investigasi mereka? Dan dialognya ituloh!!!! Keliatannya mah kayak dibikin – bikin banget.
So, si B (gw kasih inisial aja ya?!), salah satu kru yang kalo gak salah seorang climber itu tadinya gw kecengin >_<
Tapi kok dilihat – lihat dan diperhatiin – perhatiin jadi kayak actor utama acara itu aja *-*
Bukannya orang – orang yang hobinya kayak gitu lebih hati – hati terhadap keadaan sekitar ya? Tapi gataw juga deh, itu sih asumsi gw aja. Soalnya bukan sembarang orang bisa dibilang climber. Perlu banyak latihan climbing and cekatan juga. Tapi disana dia malah yang paling sembrono, songong, ahh,….pokoknya menghilangkan mood dah ! ga jadi deh gw kecengin hohoho (mending dia mau ma gw kekekekekke)
Warga – warga yang jadi narasumber juga aneh, katanya ini kunjungan dadakan, tapi semua warga yang dikunjungin buat dimintain informasi tentang Domba Salisih kayaknya udah siap di kunjungi. Bisa dilihat dari gerak gerik masyarakat yang gak ngerasa kaget atau aneh ngeliat tamu dari tv.
So, di tengah tengah tayangan ada sedikit penjelasan dari ketua RT (kalo gak salah) mengenai sejarah awal Domba Salisih menyembuhkan orang yang sakit. Di ceritakan bahwa anak ustad salah satu warga kampung itu sakit parah sampai gak bisa ngapa – ngapain. Ayahnya berdo'a memohon kepada Allah supaya anaknya diberi kesembuhan. Sedangkan ibunya menemani sang anak yang tergolek lemah. Setelah sholat dan berdo'a tiba – tiba ada domba hitam yang tanduknya melengkung (sejenis domba bandot). Nah domba itu ngusap – ngusap kepalanya ke kaki dan badan si anak (gw mulai lupa ceritanya jadi maaf kalo salah >,<)
Dan ajaib! Sang anak sembuh kembali. Mulai saat itulah Domba Salisih dipercaya bisa menyembuhkan segala penyakit.
Perjalanan pembuktian domba salisih pun di lanjutkan. Dan langsung menemui ustad yang tadi di ceritakan. Nah…waktu mereka ke rumahnya ustad juga aneh. Pas mereka masuk dan belum nyatain maksud mereka, ustad tsb udah mempersilahkan mereka masuk dan duduk. Di dalam udah ada istrinya ustad dan anaknya yang dulu pernah di sembuhkan oleh Domba Salisih. Dan gak ada ekspresi wajah kaget bakalan ditanya kayak gitu. Apa gw yang terlalu buruk sangka ya? Gataw juga deh kalo gitu!
Pokoknya yang gw inget tayangan pertama ditutup dengan ditemukannya si B yang kemaren jatuh terperosok ke jurang dan "kebetulan" ditemukan (setelah kamera on) di pinggir sungai. Hem…gw putusin buat nonton lagi minggu depan. Penasaran sih!
Tadi malem gw nonton lagi acara itu. Acara dibuka dengan tragedi menakutkan, ada anak kecil dililit ular python gede! Terlalu kebetulan. Dan ini kecurigaan gw yang pertama di malam itu. Ular gede kayak gitu pernah gw liat di Braga waktu ada Brafest (Malah nyempet2in poto – poto ma ular segala lagi ckckckc). Semua kru ,mencoba ngatasin ular itu, dan si B cuma megangin anak yang tadi di lilit tanpa ekspresi khawatir. Is he fine? Maksud gw otak dia beneran jalan gak sih? (maaf terlalu kasar)
Selanjutnya, warga yang sedang mengadu domba (domba beneran!) marah – marah ke mereka karena salah satu kru sompral nanya ke mereka "gak kasihan pak domba dikayak gituin?". Hampir terjadi perkelahian antar warga dan kru. Sang host memberitakan apa yang telah mereka alami, nah…aneh lagi nih, kok sempet-sempetnya ngasih penjelasan, padahal mereka belum beranjak jauh dari tempat mereka di omelin. >,<
Yang anehnya lagi, mereka di kuburan nemu abah – abah yang aneh ketawa – ketawa pake baju putih. Kalo lu pada liat, pasti sangat – sangat gak yakin kalau itu benar – benar ada.
Disana si B belagunya selangit >,< (adduhhh jangan bikin gw tambah ilfil donk! =,=)
Gak perlu gw ceritain ah, lengkapnya.
Intinya waktu di kuburan dan ketemu abah – abah aneh itu semuanya serasa aneh dan di buat - buat. Singkat cerita, abah tadi ngasih tau mereka kalau Domba Salisih bakalan datang ke rumah Bi Odah, salah satu warga kampung itu yang sedang sakit Chikunguya (bener gak sih nulisnya?). Dan pergilah mereka kesana. Yang ajaibnya, mereka dengan cepat tahu di mana rumah Bi odah dan di rumah Bi Odah ada banyak orang yang lagi – lagi gak bertingkah aneh (merasa biasa saja) atau kaget melihat mereka tiba – tiba datang ke rumah Bi Odah.
Selihat gw, waktu kru acara itu pertama datang, Bi Odah duduk. Tapi pas udah di liatin lagi, eh..Bi Odah udah tidur. Yang salah liat gw, apa emang beneran terjadi? Entahlah…bisa gila gw mikirin ini mulu
Keanehan yang terakhir, adalah keanehan keputusan yang diambil para kru. Mereka semua berkumpul di jalan menuju rumah Bi Odah, gak ada satu orang pun yang nunggu kedatangan Domba Salisih di dalam rumah. Walhasil, Domba itu datang tapi tidak sempat terekam kamera.
Alamak, acara ini sebenarnya bagus banget. Udah kerasa visi dan misi mereka dari judul atau nama acara yang dibawain. Tapi sayang, berbagai kejanggalan yang sebenarnya bisa di minimalisir terlalu banyak muncul dan mengurangi kesan "asli". Gw gataw ini acara fiksi atau non fiksi. Tapi sejauh yang gw perhatiin sih ini acara semacam drama reality. Membawa atau menyampaikan sesuatu yang benar atau fakta, tapi tidak luput dari penyajian acara yang agak "dibuat – buat" mungkin supaya lebih menarik. Tapi bukankan semua yang asli tidak selalu buruk dan tidak menarik? Begitu juga sebaliknya. Tidak semua yang dibuat – buat dan terkesan memacu adrenalin karena kepalsuannya menjadi lebih baik dari yang asli, bukan?
Maaf kalau tulisan ini ngerusak perasaan kalian yang baca atau suka sama acara ini. Tapi ini yang gw lihat. Tapi belum tentu yang gw liat salah atau benar kan?? Kebenaran itu tidak mutlak. Karena dunia ini penuh dengan ketidakpastian. Maaf juga kalau ada kata – kata yang bikin kalian pada jengah sama gw. Maaf ya ^_^
Gw harap gw bakal tetep suka acara ini, karena mungkin kedepannya acara ini bakalan lebih okeh dan lebih baik daripada awal kemunculannya. Dan gw yakin ini hanya soal waktu yang membuat acara itu tetap tayang dalam jangka waktu yang lama atau tidak. Kru Ekspedisi Merah………Fighting !!! Kalian pasti bisa menjadi lebih baik!!!

You Might Also Like

6 komentar: