Manusia Penghuni Gang

October 14, 2015 Qeeya Aulia 2 Comments

Menjadi penghuni gang di pinggiran Kota Bandung memang penuh suka duka. Suka bila kita keluar dari gang tak perlu lama-lama menunggu angkot yang hilir mudik di jalan besar sana. Angkot berbagai jurusan sudah siap nangkring di mulut gang atau diseberangnya. Mudah. Sungguh mudah. Saya terlalu sering mendapatkan kemudahan ini dan sampai sempat lupa bagaimana rasanya menjadi ‘korban ngetem angkot’.

Tapi suka tak ada bila duka diabaikan saja. Seringkali saat keluar dan sudah melambaikan tangan tapi sang sopir masih memutuskan untuk menunggu, sialnya saat sampai mulut gang dan menggelengkan kepala kembali sebagai tanda untuk tidak berniat naik angkotnya, sopir angkot memaki seakan menunggu saya berjalan sudah menghilangkan potensinya untuk mendapatkan 5 penumpang lagi. Lah iki salahe sopo toh?


Saya, sebagai manusia yang sudah bertahun-tahun tinggal jauh dari jalan besar merasa senang bahkan terlalu senang dengan hal ini. Menjadi manusia penghuni gang ternyata cukup menyenangkan.  Entah saya yang terlalu mudah terkesima terhadap hal-hal sederhana ataukah memang hal ini adalah hal menyenangkan yang sederhana. 

You Might Also Like

2 komentar: